manajen

Selasa, 19 Februari 2013

1. ARTI MORAL
    - Moral merupakansalah satu cabang dari ilmu filsafat yang dinamakan aksiologi.
      Aksiologi adalahilmu yang membicarakan tingkah laku atau perbuatan manusia yang dilakukan secara sadar.
    - Etika adalah suatu ilmu yang membahas tentang bagaimana dan mengapa ia mengikuti suatu ajaran moral tetapi etika Didasarkan pada penilaian baik atau buruk, bukan benar atau salah.
    - Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa indonesia yang telah disahkan sebagai dasar negara adalah merupakan kesatuan utuh nilai-nilai budi pekerti atau moral.
    - Oleh karna itu pancasila dapat disebut sebagai moral bangsa indonesia.bangsa indonesia telah menegara dalam negara kesatuan republik indonesia.
    - Dengan demikian pancasila juga merupakan moral negara, yaitu moral yang berlaku bagi negara.

2. ARTI FORMAL MORAL PANCASILA
   - Sebagai Etimologi, pancasila berarti lima asas kewajiban moral.
   - Yang dimaksud dengan moral ialah keseluruhan norma dan pengertian yang menentukan baik atau buruknya sikap dan perbuatan.
   - Dengan memahami norma-norma, manusia akan tahu apa yang harus dilakukannya atau apa yang harusdihindarinya.
   - Jika manusia mematuhi perintah norma disebut baik, sebaliknya jika melanggar dinamakan jahat.
   - Norma moral tidak tidak sama dengan norma sopan santun dan juga berbeda dengan norma hukum.
   - Norma sopan santun hanya berlaku berdasarkan kebiasaan, sedang norma hukum berlaku berdasarkan UU, sedangkan norma moral bersumber pada kodrat manusia (hukum natural) dan oleh sebab itu selalu berlaku.

3. MORAL POLITIK PANCASILA
   -  Pancasila merupakan dasar negara dan sekaligus ideologi bahasa, oleh sebab itu nilai-nilai yang tersurat maupun yang tersirat harus dijadikan landasan + tujuan mengelola kehidupan negara,bangsa, masyarakat.
   - Dengan kata lain nilai-nilai pancasila wajib dijadikan norma moral dalam menyelenggarakan negara menuju cita-cita seperti tercantum dalam pembukaan UUD 1945.
   - Politik disatu sisi berarti kekuasaan dan disisi lain berarti kebijaksanaan (policy).
   - Kebijakan yang dibuat oleh pemerintah harus mengacu pada dasar dan ideologi negara,oleh sebab itu politik pemerintah indonesia wajib hukumnya untuk selalu mendasarkan dirinya pada nilai-nilai atau norma pancasila.
   - Etika politik pancasila mengamanatkan bahwa pancasila sebagai nilai dasar kehidupan bernegara, berbansa dan bermasyarakat harus dijabarkan dalam bentuk perundang-undangan, peraturan atau ketentuan yang dibuat oleh penguasa.
   - Dengan kata lain semua produk hukum yang berlaku diindonesia tidak boleh bertentangan dengan jiwa dan semangat pancasila.

4. HAKIKAT ETIKA PANCASILA
   - Rumusan pancasila yang otentik dimuat dalam pembukaan UUD1945 alenea empat.
   - Dalam penjelasan UUD 1945 yang disusun oleh PPKI ditegaskan bahwa pokok-pokok  pikiran yang termuat dalam pembukaan ada empat yaitu: (persatuan, keadilan, kerakyatan dan ketuhanan menurut kemanusiaan yang adil dan beradab), dijabarkan kedalam pancasila pasal-pasal batang tubuh UUD 1945.
   - Menurut tap MPRS NO.XX/MPRS/1966 dikatakan bahwa pancasila merupakan sumber dari segala sumber hukum.
   - Sebagai sumber segala sumber, pancasila merupakan satu-satunya sumber nilai yang berlaku ditanah air.
   - Dari satu sumber tersebut diharapkan mengalir dan memancar nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, kerakyatan dan keadilan yang menjiwai setiap kebijakan yang dibuat oleh penguasa.
   - Hakikat pancasila pada dasarnya merupakan satu sila yaitu gotong royong atau cinta kasih dimana sila tersebut melekat pada setiap insan, maka nilai-nilai pancasila identik dengan kodrat manusia.
   - Oleh sebab itu penyelenggaraan negara yang dilakukan oleh pemerintah tidak boleh bertentangan dengan harkat dan martabat manusia, terutama manusia yang tinggal diwilayah Nusantara.

5. NILAI, NORMA DAN TOLAK UKUR
  A. NILAI
    - Nilai merupakan prinsip-prinsip yang telah disepakati bersama yang dijadikan tolak ukur untuk menentukan baik atau buruk, salah atau benar, berguna tidak berguna, indah atau tidak indah Dst.
    - Nilai-nilai pancasila telah disepakati oleh bangsa indonesia untuk dijadikan prinsip bersama untuk mengevaluasi solusi permasalahan kehidupan bernegara, berbangsa dan bermasyarakat.
    - Sila-sila pancasila itu masih bersifat abstrak, umum dan universal, nilai-nilai pancasilaperlu dijabarkan menjadi norma yang aplikatif sifatnya.
    - Menurut tinggi rendahnya, nilai dapat dikelompokan dalam empat tingkatan yaiyu:
      1. Nilai kenikmatan
      2. Nilai kehidupan
      3. Nilai kejiwaan
      4. Nilai kerohanian
    Notonagoro membagi nilai menjadi tiga macam,yaitu:
      1. Nilai Material yaitu, segala sesuatu yang berguna bagi kehidupan jasmani manusia / kebutuhan materi.
      2. Nilai Vital yaitu, segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk mengadakan kegiatan atau aktivitas.
      3. Nilai Kerohanian yaitu, segala sesuatu yang berguna bagi rohani manusia, nilai kerohanian meliputi: Nilai kebenaran, Nilai keindahan, Nilai kebaikan dan Nilai religius.

B. NORMA
   - Biasanya norma berisi suatu perintah atau larangan yang tegas, jelas dan konkrit.
   - Manusia tinggal mematuhi perintah atau menghindari larangannya. jadi nilai terdiri dari berbagai norma dan norma menjabarkan nilai.
    - Norma yang bersumber pada nilai pancasila terungkap melalui produk-produk hukum yang dibuat oleh penguasa.
    - Segala hierarkis dapat diutamakan bahwa nilai-nilai pancasila dijadikan norma kehidupan bangsa indonesia melalui:UUD, TAP MPR, UU.
    - UU dijabarkan kedalam peraturan pemerintah (PP) dan peraturan pemerintah dijabarkan melalui Kepres atau pemerintah Mentri.

C. TOLAK UKUR
    - Sarana atau alat untuk menilai baik atau buruk sesuatu produk huikum yang dibuat oleh lembaga pembuat UU ialah nulai-nilai pancasila sendiri.
    - Lembaga yang ditugasi untuk mengadakan evaluasi atau pengontrolan adalah mahkamah agung ditingkat perundang-undangan, dan komisi konstitusi di tolak ukur UUD.
    - Aspek kehidupan bernegara mencakup banyak hal baik dari ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, maupun hankam.
    - Pancasila sebagai nilai moral , dalam pelaksanaannya harus tampak dalam aspek kehidupan diatas.
    - Di bawah ini akan disampaikan beberapa contoh peneraran pancasila sebagai moral atau etika dalam beberapa aspek kehidupan bernegara.

PANCASILA SEBAGAI MORAL NEGARA
1. MORAL NEGARA
   - Penetapan pancasila sebagai dasar negara mengamanatkan bahwa moral pancasila juga menjadi moral negara, artinya negara tunduk pada moral, negara wajib mengamalkan moral pancasila.
   - Seluruh tindakan kebijakan negara harus disesuaikan oleh pancasila.
   - Seluruh perundang-undangan wajib mengacu pada pancasila, nilai-nilai pancasila menjadi pembimbing dalam pembuatan policy.
   - Membantu dan menolong para fakir miskin, yatim piatu, anak terlantar.
   - Sebagai moral negara, pancasila mengandung kewajiban-kewajiban moral bagi negara indonesia yaitu antara lain:
     a. Sila ketuhanan yang maha esa
        - Negara menjamin kemerdekaan tiap penduduk untuk memeluk agama dan beribadat sesuai dengan agama masing-masing
        - Negara harus berusaha memberantas peraktek-peraktek keagamaan yang tidak baik dan menggangu kerukunan hidup masyarakat.
        - Negara wajib memberi peluang yang sama kepada setiap agama untuk berdakwah, mendirikan tempat ibadah, ekonomi dan budaya.
        - Membantu dan menolong para fakir miskin, yatim piatu, anak terlantar.
        - Kewajiban moral diatas bila dikaitkan dengan UUD 1945 menjadi kewajiban politisi negara yaitu mengatur, mengayomi, membimbing warganya.

     b. Sila kemanusiaan yang adil dan beradab
        - Negara memperlakukan setiap orang sebagai manusia, menjamin dan menegakkan hak dan kewajiban asasi.
        - Negara wajib menjamin semua warga negara secara adil dengan membuat UU yang tepat dan melaksanakannya dengan baik.
        - Negara harus ikut bekerjasama dengan bangsa lain membangun dunia yang lebih baik.

     c. Sila persatuan indonesia
        - Negara tetap harus menjunjung tinggi asas Bhineka tunggal ika.
        - Menolak paham primordialisme (sukuisme, separatisme), memperjuangkan kepentigan Nasional.
        - Menentang chauvinisme, kolonialisme, sebaliknya mengembangkan pergaulan antar bangsa.

     d. Sila kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
        - Mengakui dan menjunjung tinggi kedaulatan rakyat.
        - Meningkatkan partisipasinya dalam proses pembangunan.
        - Mendengarkan dan memperjuangkan aspirasi rakyat.
        - Menghormati perbedaan pendapat, menjamin kebesan berserikat dan berkumpul.


 
 2. MORAL PANCASILA DALAM BIDANG POLITIK
    - Politik adalah kebijakan khusus dalam aspek kekuasaan pemerintah yaitu kekuasan untuk membuat UU bersama DPR.
    - Dalam penjelasan UUD 1945 ditegaskan bahwa sila-sila pancasila yang termuat dalam alenea IV pembukaan UUD 1945 dijabarkan kedalam pasal-pasal batang tubuh UUD 1945 sebagai contoh:
      a. Sila pertama : dijabarkan pada pasal 29
      b. Sila kedua : dijabarkan kedalam pasal 27,28,28A,28J,Pasal 31,34.
      c. Sila ketiga : dijabarkan dalam pasal 32,35,36,36A,36B,dan 36C.
      d. Sila keempat : dijabarkan kedalam pasal 1,2,3,16,27.
      e. Sila kelima : dijabarkan kedalam pasal 24 dan 33
    - Pasal-pasal batang tubuh UUD selanjutnya dijabarkan kedalam tap MPR. tap MPR dijabarkan  kedalam UU kemudian UU dijabarkan kedalam peraturan pemerintah atau KEPRES.
    - Secara singkat dapat diutarakan bahwa moral pancasila dalam kehidupan politik tampak dalam, pasal-pasal UUD 1945 ketetapan MPR (TAP MPR), undang-undang (UU) peraturan pemerintah (PP) keputusan presiden (KEPRES) dll.